Wednesday, November 7, 2012

Rafizi & PKR Manipulasi Kelompok Rakyat Tidak Cukup Akal

DALAM mana-mana negara di dunia sekalipun, perlu kita akui ada kelompok rakyat negara tersebut yang tidak berapa stabil mindanya.  Ini lumrah dan tidak perlu malu mengakuinya.  Malaysia sebagai sebuah negara, turut tidak terkecuali memiliki rakyat dari kelompok ini.

Malah kalau tanya pakar psikatiari, semua orang ada kecenderungan untuk membuat perkara-perkara bodoh walaupun kalau ikut latar belakang pendidikan cemerlang dan gemilang.  Persoalannya bukan ada atau tidak tapi bila dan kenapa.

Kelompok dan kecenderungan inilah yang sedang menjadi sasaran PKR untuk di manipulasi ke tahap tertinggi.

Jenis orang macam ini mudah percaya dengan pembohongan dan angan-angan.  Ini yang kita lihat bila Anwar umum nak tubuh kerajaan baru pada 16 September 2008 dan lantik dirinya menjadi Perdana Menteri.  Sehingga tengah malam 15 September pun Anwar masih mengulang benda yang sama.

Ramai juga yang percaya, sehingga ada yang terlebih sewel di kalangan kelompok ini yang bersiap-siap dengan kenderaan apa segala pada malam 15 September itu untuk mengiringi Anwar ke Istana Negara pada pagi 16 September dan kemudiannya ke Putrajaya untuk masuk ke pejabat Perdana Menteri.

Tapi penyudahnya apa berlaku?  Anwar bagi 1001 macam alasan dan kemudiannya menyalahkan takdir kenapa dia masih tidak jadi Perdana Menteri pada pagi 16 September tersebut.

Moralnya, macam ini punya jelas pembohongan pun masih ada yang percaya, dan janganlah hairan kenapa sehingga sekarang pembohongan masih berterusan dan masih ada yang terleka dengannya.

Maka itu tidak hairanlah kenapa Rafizi selaku Pengarah Strategik PKR (atau lebih senang disebut Pengarah Putar Alam PKR) sedar akan perkara tersebut dan memanipulasi kelompok ini sebaik mungkin untuk kepentingan politiknya.

Dia tahu dari pengalaman, memang ada di kalangan rakyat negara ini yang otaknya mudah dikelirukan dengan mudah.  Dari 28 juta rakyat kita, dapat 1% pun dah ada 28,000, cukuplah nak memenuhi lorong-lorong sempit di KL supaya boleh digambarkan di  Internet macam beratus ribu semasa himpunan Bersih.

Pendekatannya bukan susah.  Adakan sidang media, tunjuk kertas sikit (isi boleh buat sendiri), tunjuk video yang tak membuktikan apa-apa dan minta rakyat buat andaian dan persepsi.  Yang ada akal sikit akan persoal banyak perkara, kelompok yang tidak cukup akal ini, akan terima tanpa bahas.

 
Sebab itu sekarang kalau kita lihat perkara-perkara yang dibangkitkan Rafizi macam NFC, pertunangan anak Datuk Seri Najib, kahwin anak Ali Rustam, anak Nazri dan seumpama dengannya, kalau diikutkan justifikasi di sebalik pendedahan kes tersebut, semua berdasarkan andaian dan persepsi atau lebih senang cakap, bodoh-bodoh belaka.

Apa yang cuba penulis cakapkan, kelompok macam ini akan sentiasa ada, di dunia atau di mana-mana.  Jadi jangan hairanlah kalau bila Pakatan haram ini buat acara, beribu datang, itu memang biasa.  Kita ada 28 juta rakyat, 12 juta pengundi, setakat 10 atau 20 ribu itu belum cukup lagi nak kata Malaysia ini depa punya.

Dia macam peminat bola yang fanatik jugalah, pasukannya pergi mana sekalipun dia akan ikut.  Memang nampak ramai, tapi sebetulnya orang itu jugak balik-balik.

Sumber: Adamyan Mykmu.net

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

There was an error in this gadget

Cili Api Bloggers

Politik N9

PRU13N9

Gerbang Tempur Puteri UMNO (Malaysia)

My Blog List 2

Popular Posts